Selamat Datang di website Scuro Lavino
021-59587275
IDENG
Logo
 News news
close button
News

News

Latest news Scuro Lavino
 News news

News

EVENT DENALI MASTERMIXO THROWDOWN ROADSHOW SOLO
EVENT DENALI MASTERMIXO THROWDOWN ROADSHOW, SOLO
In recent years Mixology has developed rapidly in Indonesia, Denali collaborated with ICP to hold a Mixology event, in addition to introducing various kinds of beverage preparations, through this event will produce new talented mixologists. Solo is the 4th city in the Denali roadshow series, this event took place at the end of last August.
The event started with a workshop held on Saturday 27 August, where the experts shared their experiences and skills, also introduced various types and methods of making various kinds of drinks and using various Denali Gourmet products ranging from Syrup, Powder, Puree and Sauce. Denali products have a special category for Mixology including syrups such as Mojito Mint which has a sour and fresh taste, besides that there is also a Blue Citrus Syrup which has an attractive color that will make the presentation of the drink more perfect.
The Denali Mastermixo competition was held the next day, attended by dozens of bartenders and baristas, they competed to show their skills and abilities in processing mocktails with coffee blends, and Denali product variants, a team of judges who were presented from various fields ranging from experts in the coffee world and experienced mixologists , and 3 winners were chosen, Jonathan Kevin Julian (gramscoffee.lab) became the first winner, Keniko Stefanus (gramscoffee.lab) became the 2nd winner and the 3rd place was occupied by Dewa Hendarto (coffee alma mater).
The next Denali roadshow will visit Palembang in early September, don't miss the excitement of the Denali Mastermixo Throwdown event, see ya!
SELANJUTNYA
DENALI MASTERMIXO THROWDOWN ROADSHOW BARABAI KALIMANTAN SELATAN
DENALI MASTERMIXO THROWDOWN ROADSHOW, BARABAI, KALIMANTAN SELATAN
Denali Mastermixo Throwdown kembali hadir, kali ini mengunjungi kota Barabai, Kalimantan Selatan, acara bertajuk mixology ini bertujuan untuk lebih mengenalkan dunia mixology yang sedang hangat diperbincangkan, bekerjasama dengan ICP dan Hero Café, acara ini berlangsung dengan semarak, dengan dihadiri oleh expert mixology dan puluhan partisipan turut ambil bagian dalam kompetisi Denali Mastermixo Throwdown.

Event ini berlangsung pada 13-14 Agustus 2022, dimulai dengan workshop mixology yang di hadiri puluhan bartender maupun barista, yang ingin mengetahui banyak hal tentang dunia mixology, Ulfauljanah sebagai expert turut serta membagikan pengalaman juga menunjukan skillnya dalam mengolah minuman, tentunya dengan menggunakan produk dari Denali.

IMG-8896

Puncak acara Denali Mastermixo Throwdown berlangsung pada esoknya, dimulai dengan Talkshow yang menghadirkan expert dalam dunia coffee dan mixology yaitu Andika Dwi yang telah berbagi pengalaman dan skill dalam dunia coffee mixology.

IMG-9025

Dilanjutkan dengan kompetisi Denali Mastermixomixology, yang bertujuan untuk para bartender dan barista bisa mengeksplorasi keahlian masing-masing dalam bidang minuman dan terus bisa meningkatkan kreativitas mereka. Final dari kompetisi ini dimenangkan oleh saudara Andry Febi Pratama menjadi juara pertama, saudara Nur Hidayat di posisi kedua, dan saudara Raihan Nasrul menjadi juara ketiga. Selamat kepada pemenang yang telah memenangkan kompetisi Denali Mastermixo Throwdown.

IMG-2901

Roadshow Denali Mastermixo Throwdown selanjutnya akan mengunjungi kota Solo, jangan sampai ketinggalan keseruan acara juga kompetisi para bartender dan barista. Sampai berjumpa di kota selanjutnya!
SELANJUTNYA
DENALI MASTERMIXO THROWDOWN ROADSHOW SIDOARJO
DENALI MASTERMIXO THROWDOWN ROADSHOW, SIDOARJO
Denali “MASTERMIXO THROWDOWN” is present in the 2nd city, Sidoarjo. In collaboration with ICP (Indonesia Coffee Culture) and INDISCHE 1931, this event was successfully held on 30-31 July 2022.

The first day of the event began with a workshop on the world of coffee and mixology, Ulfa Uljanah as a barista and a finalist for the 2021 Innovation Challenge barista who shared his experiences in the world of mixology and his ability to process drinks, of course with Denali products as the main ingredient of drinks. This workshop received a positive response from dozens of participants.

Continuing the excitement of the previous event, on the 2nd day of this event there was a Mixology competition, dozens of participants from bartenders and baristas took part in this competition, dozens of participants showed their skills in processing coffee and mocktails with raw materials from Denali products.

The judges assessed the skills of the participants from several aspects. the performance of the participants, the taste of the resulting concoction, creativity, and the visual or appearance of the concoction. From the results of the judges' assessment, 3 winners were selected in the "MASTERMIXO THROWDOWN" competition. Radityanto Siswandono was chosen as the first winner, Muhammad Hazazi Aji won the second place, and Miftachur Rochman Ardiansyah won the third place.
Denali “MASTERMIXO THROWDOWN” will then visit the city of Banjarmasin, South Kalimantan. Keep up with Denali's story roaming the archipelago as well as the excitement of the event as well as the competition for bartenders and baristas. See you in the next city!
SELANJUTNYA
Denali Mastermixo Throwdown Kupang
Denali Mastermixo Throwdown, Kupang
Denali berkolaborasi dengan ICP (Indonesia Coffee Culture) menyelenggarakan event “DENALI MASTERMIXO THROWDOWN” roadshow yang akan mengunjungi beberapa kota tercinta di Indonesia, Kota pertama yang dikunjungi adalah Kupang, NTT dan bekerjasama dengan komunitas Kupang Menyeduh.

Whats-App-Image-2022-07-12-at-9-59-39-AM-1

Acara ini telah diselenggarakan pada tanggal 9-10 Juli 2022, diawali dengan workshop menghadirkan Ulfa Uljanah sebagai barista dan finalis barista Inovation Challenge 2021 yang berbagi pengalaman dalam dunia mixology serta kemampuanya dalam mengolah minuman, tentunya dengan produk Denali. Workshop ini mendapatkan antusiasme positif dari puluhan partisipan yang datang.

QCK00124

Puncak acara “DENALI MASTERMIXO THROWDOWN” diselenggarakan pada hari minggu 10 Juli, berlokasi di kawasan Pantai Kota Kupang, acara ini berhasil menarik perhatian pengunjung setempat dan sangat antusias melihat suguhan dari acara ini.

Dikutip dari POS-KUPANG.COM Para peserta tersebut berkompetisi meracik minuman menggunakan Denali Gourmet Syrup sebagai bahan utama dipadukan dengan bahan lain seperti kopi asli dari NTT, moke, se’i hingga sirih pinang

Gilbert menambahkan, dalam sistem penilaian para juri akan menilai keterampilan para peserta dari empat kategori. Diantaranya, performa para peserta, rasa dari racikan yang dihasilkan, kreatifitas, dan visual atau tampilan racikan. Dari hasil penilaian para juri terpilihlah 3 pemenang dalam kompetisi MASTERMIXO THROWDOWN. Kichi Jacob menjadi juara pertama, Randi kusuma juara ke 2 dan Five Reysli juara ke 3.

Roadshow Denali x ICP selanjutnya akan mengunjungi kota Sidoarjo, jangan sampai ketinggalan keseruan acara juga kompetisi para bartender dan barista. Sampai berjumpa di kota selanjutnya!
SELANJUTNYA
Unggul dalam Kategori Syrup Gourmet Denali Memenangkan Brand Choice Award 2022
Unggul dalam Kategori Syrup Gourmet, Denali Memenangkan Brand Choice Award 2022
Atas kepercayaan para konsumen, Denali berhasil meraih Brand Choice Award 2022 dalam kategori Syrup Gourmet.

Pada acara penghargaan yang diselenggarakan pada 30 Juni 2022, Managing Director dari Scuro Lavino hadir untuk menerima penghargaan juga menyampaikan terima kasih atas dukungan dan kepercayaan para konsumen, pelanggan, reseller, dan distributor Denali.

DENALI-1
Penghargaan ini berdasarkan riset Brand Choice Index yang mengedepankan tiga aspek penilaian, yaitu digital brand awareness, digital consumer choice, serta digital consumer reviews & rating.

Denali akan terus berkomitmen untuk meningkatkan dan memastikan kualitas bahan terbaik yang dipilih untuk menghasilkan dan menjadi produk terbaik pilihan konsumen.

Denali juga akan terus mendukung berkembangnya pasar fnb terutama bisnis minuman yang semakin besar dan beragam.
SELANJUTNYA
Apa Perbedaaan Latte dengan Flat white
Apa Perbedaaan Latte dengan Flat white?
Jika Anda sering berkunjung rutin ke kedai kopi, kemungkinan Anda pernah mendengar tentang latte. Tapi pernahkah Anda melihat menu flat white? Flat White dibuat dengan bahan yang sama, dan penampilannya terlihat sangat mirip dengan latte pada umumnya. Namun jika diamati lebih dekat, ada beberapa hal yang membedakan kedua minuman tersebut.

Jika Anda ingin mengetahui perbedaan antara flat white dengan latte, teruslah membaca dan temukan perbedaan minuman kopi berbasis susu ini. Mari kita mulai dengan minuman yang mungkin lebih dikenal, yaitu latte.

Diyakini bahwa latte berasal sekitar tahun 1950-an dan konon hasil dari banyak orang Amerika yang menganggap cappuccino terlalu kuat.Dengan menambahkan susu ekstra, mereka secara tidak sengaja menciptakan latte, yang diluncurkan pada 1980-an dan masih tetap menjadi salah satu minuman berbasis espresso paling populer di Amerika.Latte adalah minuman berbahan dasar susu, dan bahkan kata "latte" berarti susu dalam bahasa Italia.Caffé latte klasik atau hanya "latte" terdiri dari satu atau double shot espresso dengan steam milk ditambahkan dan lapisan tipis busa susu di atasnya.

Dibandingkan dengan latte, flat white memiliki banyak kesamaan – keduanya menggunakan espresso dan milk froth. Karena itu, pembuatan flat white cenderung bervariasi tergantung dari kedai kopi mana Anda memesan.Flat white memiliki lebih sedikit susu daripada latte, jadi Anda dapat merasakan rasa kopi yang lebih kuat, meskipun kedua minuman menggunakan jumlah espresso yang sama.

Anda dapat menganggap itu seperti "Americano berbasis susu."

Yang membedakan kedua minuman tersebut pada akhirnya bermuara pada rasio dan teknik. Flat white, misalnya, memiliki bagian atas microfoam yang khas.Pada dasarnya, microfoam adalah susu steam yang telah diangin-anginkan secukupnya hingga membentuk gelembung-gelembung kecil yang padat. Susu aerasi kemudian dituangkan dengan hati-hati di atas espresso hingga mencapai sekitar satu inci dari bagian atas gelas; itu kemudian dituangkan dengan cepat untuk menyelesaikan. Teknik ini menghasilkan busa yang memberikan tampilan klasik pada flat white dan membedakannya dari latte.


(sumber beanground.com)



SELANJUTNYA
The Difference Between Single and Double Shot Espresso
The Difference Between Single and Double Shot Espresso
Di dunia espresso yang begitu menarik untuk diketahui, memahami rasio espresso bisa menjadi tantangan. Misalnya, apa itu double shot? Apakah perbedaan dari double shoot dan single shoot? Dan bagaimana masing-masing hal ini memengaruhi rasa espresso?

Pertanyaan-pertanyaan ini semua berkaitan dengan rasio minuman atau jumlah espresso yang dihasilkan dari bubuk kopi Anda.Anda mungkin akan berpikir penjelasan perbedaan antara single shot espresso dan double shot akan sangat mudah. Salah, Seperti yang akan Anda ketahui, Ini tidak semudah yang Anda bayangkan.

Dalam artikel ini, saya akan mencoba menjelaskan informasi sebanyak mungkin, dan semoga saya dapat membantu menjelaskan pertanyaan yang rumit ini.

Espresso single membutuhkan 7 gram bubuk kopi halus, dan Anda dapat mengekstrak sekitar 30ml
Secangkir espresso ganda membutuhkan, ya, Anda dapat menebaknya, 14 gram kopi yang digiling halus dan akan menghasilkan sekitar 60 ml espresso.Double shot espresso sekarang disajikan sebagai standar di sebagian besar kafe di seluruh dunia. Kebanyakan mesin diatur dan dikalibrasi untuk menghasilkan double shhoot.
Pada kali ini, Anda akan menemukan bahwa sebagian besar barista yang menggunakan mesin espresso akan mengolah dua kali lipat tetapi akan menggunakan portafilter gaya split untuk membagi dua shot jika Anda memesan satu espresso. Biasanya, dalam hal kandungan kafein, satu gelas espresso dapat mengandung antara 30 hingga 50 mg kafein. Jadi, jika kita menerapkan beberapa matematika dasar, itu berarti bahwa segelas espresso ganda akan menampung antara 60 dan 100mg kafein.

Jika Anda ingin mengetahui terhadap kafein atau ingin tahu lebih banyak, tetap ikuti pembahasan kali ini.

Mengasah rasio espresso semakin sulit karena industri berubah dan berinovasi. Kami menemukan cara baru untuk melakukan hal-hal yang sebelumnya tidak mungkin, dan dengan mesin espresso modern, barista dapat lebih kreatif dengan cara mereka melakukan setiap pengambilan. Segelas double espresso membutuhkan 14 gram kopi yang digiling halus, dan Anda dapat mendapatkan sekitar 60 ml espresso.Tampaknya cukup sederhana, tetapi sebenarnya, di sinilah mulai rumit. karena barista modern lebih suka mengukur massa (berat) daripada volume.

Mari kita lihat lebih dekat espresso 60ml.Dulu ketika saya pertama kali belajar membuat espresso, saya diajari bahwa satu espresso berukuran 25 hingga 30 ml.Inilah masalahnya.Mililiter adalah ukuran volume, dan dalam hal membuat espresso, itu tidak berguna.Mengapa? Crema.Lapisan crema emas yang mengambang di atasnya memberikan daya tarik espresso seiring dengan kesegaran biji kopi Anda. Lebih segar berarti lebih banyak crema karena co2 yang dihasilkan selama proses pengecapan menjadi busa yang terperangkap di atas espresso.Jadi, jika Anda mencoba mendapatkan volume tetap yang akurat, katakanlah 60 ml untuk espresso ganda, lebih banyak volumenya berupa gas dan busa daripada cairan.Di sisi lain, jika Anda menarik espresso menggunakan kopi yang telah berumur lebih lama, itu akan memiliki lebih sedikit co2.

Single shot vs Double shot

Ini berarti Anda akan menghasilkan bidikan espresso yang tampak identik yang sebenarnya memiliki resep yang sangat berbeda.Untuk alasan ini, barista lebih suka menggunakan timbangan kopi agar lebih akurat mengukur espresso.Oke. Saya yakin kepala Anda berputar dengan pengetahuan yang baru ditemukan, tetapi mari kita kembali ke halaman yang sama, katakanlah satu gelas espresso rata-rata memiliki berat 35 gram – jika kita mempertimbangkan perhitungan redundansi crema yang disebutkan di atas.

Jadi.
Pengukuran skala kopi: 14 g kopi akan menghasilkan 35g espresso
Pengukuran visual: 14 g kopi akan menghasilkan 60 ml espresso

Kedua perhitungan di atas benar. Tetapi kami mencoba menyampaikan antara metode pengukuran tradisional dan metode modern yang lebih tepat.Sulit untuk menyampaikan apa yang kami maksud, dan bahkan lebih sulit untuk melakukannya ketika kami memiliki pengukuran yang berlawanan.

Dengan begitu banyak kebingungan seputar sajian espresso double dan single, saya pikir sudah saatnya kita berhenti menyebut "double atau single espresso." Bagaimana kalau lain kali Anda memesan minuman dari kedai kopi favorit Anda, tanyakan, “Bisakah saya memesan double espresso ? Oh, omong-omong, berapa rasio minuman Anda?”.

Setiap barista yang baik akan dapat memberi tahu Anda detail yang benar-benar penting.


sumber beanground.com
SELANJUTNYA
Event Kopi Culture South Jakarta Coffee Celebration 2022
Event Kopi Culture “South Jakarta Coffee Celebration 2022”
For you coffee lovers, Indonesian Coffee Culture is holding a Coffee Culture event "South Jakarta Coffee Celebration 2022" which takes place at Lippo Mall Kemang, South Jakarta which will take place from 26 to 29 May 2022
The Kopi Culture event is specially packaged for coffee lovers as well as visitors who are interested in the world of coffee, starting from the coffee market which presents types of coffee from several regions, coffee talks about the world of coffee, to various competitions for baristas. namely Latte Art Throwdown, Fun Roasting Competition, and Manual Brew Battle.
More than 40 tenants also enlivened the event, Scoro Lavino and Denali as sponsors also participated in the Kopi Culture event which offered various types of coffee, tools for making coffee and brought the charm of bartender Zakyoso "Mystic Touch" UNO, an experienced Bartender. able to entertain visitors with interesting menu offerings.
For those of you who didn't have time to attend the Kopi Culture event, don't worry, there are other interesting events. See you at the next event!
SELANJUTNYA
Perbedaan Antara Steam Milk Dengan Frothed Milk
Perbedaan Antara Steam Milk Dengan Frothed Milk
Latte, mocca, cappuccino semuanya memiliki kesamaan, selain menjadi minuman espresso yang lezat. Semuanya dibuat dengan campuran susu. Tapi apakah susu di proses dengan cara Steaming atau Frothing, dan apa bedanya?

Jangan khawatir, dalam artikel ini akan dijelaskan dan mempelajari apa yang membedakan dari Steam milk dengan Frothed milk dan bagaimanna espresso favorit anda dibuat!

Frothed Milk

Frothed milk dibuat dengan proses menambahkan gelembung udara. Proses aerasi inilah yang menghasilkan buih atau buih. Tujuan pembuatan buih susu adalah untuk mencapai tekstur tertentu. Ini menambahkan rasa lembut dan lapang pada minuman.
Foam tinggi harus padat dan halus.

Busa sangat penting untuk minuman seperti cappuccino. Karena 1 darri komposisi cappuccino adalah busa. Buih juga bisa masuk ke minuman dingin, seperti es cappucino, yang membuatnya menarik dan bertekstur.

Membuat susu berbusa di rumah sebenarnya cukup mudah. Anda dapat menggunakan stoples atau shaker, atau membeli Frothed milk khusus, Ada juga milk frother elektrik dari scuro lavino yaitu Lookyami battery milk frother yang dapat digunakan untuk membuat frothed milk panas atau dingin, dan membuat buih susu hanya dengan waktu 15-20 detik.

Steamed Milk

Steam milk berbeda dari Frothed milk karena selalu panas dan menghasilkan busa yang lebih halus dan lembut, yang disebut microfoam. Meskipun memiliki "busa" di dalamnya, itu tidak sama seperti busa di cappuccino. Steaming membuat susu sedikit aerasi, menciptakan gelembung udara yang sangat kecil. Ini membuat susu lebih berat dan memberikan tekstur.

Steamed milk adalah komponen kunci dari banyak minuman seperti latte, moka, dan cokelat panas. Itu membuat minuman lembut dan halus, dan microfoam digunakan untuk membuat seni latte.

Biasanya, Steam milk dibuat melalui steam wand pada mesin esspresso. Anda dapat menemukannya di banyak mesin espresso dan pembuat kopi kelas atas. Anda juga dapat membeli steamer susu elektrik.

Frothed milk dan Steamed milk: Apa Bedanya?
Jadi apa yang membedakan Frothed milk dan Steam milk? Frothed milk memiliki volume lebih banyak, dengan jumlah busa yang signifikan. Steam milk dipanaskan dan diangin-anginkan dengan lebih lembut, menghasilkan sejumlah kecil busa mikro.

Steam milk juga lebih banyak digunakan dalam berbagai minuman kopi, sedangkan susu Frothed milk untuk minuman yang membutuhkan banyak busa.

Frothed Milk
• Bisa panas atau dingin
• Jumlah busa yang signifikan
• Gelembung yang lebih besar dan kaku

Steamed Milk
• Selalu panas
• Diangin-anginkan dengan lembut
• Busa mikro halus

Sekarang Anda memiliki lebih banyak pengetahuan tentang kopi untuk digunakan saat Anda memesan minuman susu berbusa atau kukus
SELANJUTNYA
Address
Scuro Lavino
Era Prima Blok N No.17
Jl. Daan Mogot Km.21 Batuceper
Tangerang 15122 - Indonesia
Background Footer
Copyright © 2020 - Scuro Lavino All Rights Reserved
Jasa Pembuatan Website by IKTLink Mobile